About Me

Foto Saya
Purwokerto, Jawa Tengah, Indonesia
Assalamu'alaikum.. salam kenal, namaku Astrie Damayanti. Mahasiswi Kebidanan Poltekkes Kemenkes Semarang. Silahkan menikmati cerita yang kubagi...

Rabu, 26 Oktober 2011

makalah obstruksi biliaris, omfalokel, hernia diafragmatika

OBSTRUKSI BILIARIS, OMFALOKEL, HERNIA DIAFRAGMATIKA

Makalah ini Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Asuhan Kebidanan Neonatus yang diampu oleh Ibu Rusmini S.Kep,Ns,M.H

 

                                                                                     




                                          



Disusun oleh:
1. Astrie Damayanti                            P17424310006
2. Inayatus Solikhah                            P17424310017
3. Shima Pangestika                            P17424310035




POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG
D III KEBIDANAN PURWOKERTO
2011/2012



Kata Pengantar

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karuniaNYA sehingga kami dapat menyelesaikan makalah Asuhan Kebidanan Neonatus yang berjudul “Obstruksi biliaris, omfalokel, hernia diafragmatika.”
Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas Asuhan Kebidanan Neonatus sebagai pembelajaran mata kuliah Asuhan Kebidanan Neonatus. Dalam menyusun ini kami banyak dibantu oleh dosen pembimbing yang telah memberikan bimbingan demi kelancaran karya tulis ini  dan teman-teman yang telah memberikan semangat dan dorongan. Untuk itu kami mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang terlibat dalam pembuatan dan penyusunan makalah ini.
Kami selaku penulis berharap karya tulis ini dapat bermanfaat dan memberikan kontribusi dalam pembelajaran Asuhan Kebidanan Neonatus. Akhirnya, sebagai manusia biasa yang tidak terhindar dari kekeliruan kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna. Dan karenanya, segala saran dan kritikan yang membangun yang datang dari pembaca sangat kami sebagai bahan masukan untuk bahan perbaikan di masa-masa mendatang.


Purwokerto, September 2011






DAFTAR ISI


Halaman Judul......................................................................................................... 1
Kata Pengantar........................................................................................................ 2
Daftar Isi.................................................................................................................. 3
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang........................................................................................ 5
B. Tujuan Penulisan..................................................................................... 5
C. Sistematika Penulisan.............................................................................. 6
BAB II KONSEP DASAR
           1. Obstruksi Biliaris...................................................................................... 8
               A. Pengertian............................................................................................ 8
               B. Etiologi................................................................................................. 8
               C. Patofisiologi......................................................................................... 9
               D. Klasifikasi............................................................................................ 9
               E. Pemeriksaan Laboratorium................................................................. 10
               F. Pencegahan......................................................................................... 11
               G. Komplikasi......................................................................................... 11
               H. Penatalaksanaan................................................................................. 11
           2.Omfalokel
               A. Pengertian.......................................................................................... 12
               B. Epidemiologi ..................................................................................... 13
               C. Etiologi............................................................................................... 14
               D. Tanda dan Gejala............................................................................... 14
               E. Patofisiologi....................................................................................... 15
               F. Pemeriksaan Laboratorium................................................................. 16
              G. Pencegahan......................................................................................... 16
              H. Komplikasi.......................................................................................... 17
               I. Penatalaksanaan.................................................................................. 17
           3. Hernia Diafragmatika
               A. Pengertian.......................................................................................... 17
               B. Etiologi............................................................................................... 18
               C. Patofisiologi....................................................................................... 18
               D. Klasifikasi.......................................................................................... 19
               E. Tanda Gejala...................................................................................... 20
               G. Komplikasi......................................................................................... 20
              H. Penatalaksanaan.................................................................................. 20

BAB III TINJAUAN KASUS............................................................................. 23

BAB IV PENUTUP
A.Kesimpulan............................................................................................ 28
B.Saran....................................................................................................... 28
DAFTAR PUSTAKA                                                                       







BAB I 
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Obstruksi biliaris adalah tersumbatnya saluran empedu sehingga empedu tidak dapat mengalir ke dalam usus untuk dikeluarkan. (Ngastiyah,2005). Penyebab obstruksi biliaris adalah tersumbatnya saluran empedu sehingga empedu tidak dapat mengalir ke dalam usus untuk dikeluarkan (sebagai strekobilin) di dalam feses.
Omphalocele adalah kondisi bayi waktu dilahirkan perut bagian depannya berlubang dan usus hanya dilapisi selaput yang sangat tipis (dr. Irawan Eko, Spesialis Bedah RSU Kardinah, 2008). Omphalocele berarti muara tali pusat dan dinding perut tidak menyatu sehingga usus keluar (dr. Christoffel SpOG (K) RSUPM, 2008). Omphalocele terjadi saat bayi masih dalam kandungan. Karena gangguan fisiologis pada sang ibu, dinding dan otot-otot perut janin tak terbentuk dengan sempurna. Akibatnya, organ pencernaan seperti usus, hati, tali pusar, serta lainnya tumbuh di luar tubuh. Jenis gastroschisis terjadi seperti omphalocele. Bedanya, posisi tali pusar tetap pada tempatnya.(,2008 ,dr Redmal Sitorus).
Hernia diafragmatika adalah tonjolan organ perut ke dalam rongga dada melalui suatu lubang pada diafragma. Akibat penonjolan viscera abdomen ke rongga dada melalui suatu pintu pada diafragma. Biasanya terjadi bersamaan dengan pembentukan system organ dalam rahim.

B. Tujuan Makalah
1.      Memenuhi Tugas Mata Kuliah Asuhan Kebidanan Neonatus yang diampu oleh Ibu Rusmini S.Kep MH. Kes
2.      Untuk mengetahui penyakit pada neonatus dan bayi khususnya Obstruksi Biliaris, Omfalokel, Hernia Diafragmatika.
3.      Untuk mengetahui penyebab Obstruksi Biliaris, Omfalokel, Hernia Diafragmatika.
4.      Untuk mengetahui diagnosisnya Obstruksi Biliaris, Omfalokel, Hernia Diafragmatika.
5.      Untuk mengetahui penatalaksanaan Obstruksi Biliaris, Omfalokel, Hernia Diafragmatika.

C. Sistematika Penulisan
BAB I PENDAHULUAN
1.  Latar Belakang
2.  Tujuan
3.  Sistematika PenulisaN

            BAB II KONSEP DASAR
I.  Obstruksi biliaris
A.    Pengertian       
B.    Etiologi           
C.    Patofisiologi              
D.    klasifikasi
e.    Pemeriksaan Laboratorium   
f.    Pencegahan     
g.    Komplikasi       
h.    Penatalaksanaan  
II.    Omfalokel
A.    Pengertian       
B.    Epidemiologi
C.    etiologi             
D.    tanda dan gejala    
E.    patofisiologi              
F.    Pemeriksaan laboratorium   
G.    pencegahan
h.    Komplikasi       
i.     Penatalaksanaan
III. hernia diafragmatika
A.    Pengertian       
B.    Etiologi           
C.    Patofisiologi              
D.    Klasifikasi
e.    tanda dan gejala  
f.    Komplikasi     
g.    Penatalaksanaan
bab iii tinjauan kasus
BAB IV PENUTUP       
1. Kesimpulan        
2. Saran          
DAFTAR PUSTAKA












BAB II
KONSEP DASAR

1.        OBSTRUKSI BILIARIS

A.    PENGERTIAN
Obstruksi biliaris adalah tersumbatnya saluran empedu sehingga empedu tidak dapat mengalir ke dalam usus untuk dikeluarkan. (Ngastiyah,2005)
                 

B.     ETIOLOGI
Obstruksi biliaris ini disebabkan oleh :
1.      Batu empedu
2.      Karsinoma duktus biliaris
3.      Karsinoma kaput pankreas
4.      Radang duktus biliaris komunis
5.      Ligasi yang tidak disengaja pada duktus komunis (Sarjadi,2005)
6.      Kista dari saluran empedu
7.      Limfe node diperbesar dalam porta hepatis
8.      Tumor yang menyebar ke sistem empedu (Zieve David,2009)

C.     PATOFISIOLOGI
Sumbatan saluran empedu dapat terjadi karena kelainan pada dinding empedu misalnya ada tomor atau penyempitan karena trauma. Batu empedu dan cacing askariasis sering dijumpai sebagai penyebab sumbatan didalam lumen saluran. Pankreasitis, tumor caput pankreas, tumor kandung empedu atau anak sebar tumor ganas di daerah ligamentum hepato duodenale dapat menekan saluran empedu dari luar menimbulkan gangguan aliran empedu. (Reskoprojo,1995)
Kurangnya bilirubin dalam saluran usus bertanggung jawab atas tinja pucat biasanya dikaitkan dengan obstruksi empedu. Penyebab gatal (pruritus) yang berhubungan dengan obtruksi empedu yang tidak jelas. Sebagian percaya mungkin berhubungan dengan akumulasi asam empedu di kulit. Selain itu, mungkin berkaitan dengan pelepasan opioid endogen. (Judarwanto,2009)
Penyebab obstruksi biliaris adalah tersumbatnya saluran empedu sehingga empedu tidak dapat mengalir ke dalam usus untuk dikeluarkan (sebagai strekobilin) di dalam feses. (Ngastiyah,2005)
D.    KLASIFIKASI
Berdasarkan penyakit yang ditimbulkan, meliputi :
1.      Penyakit duktus biliaris intrahepatik :
a.       Atresia biliaris
Merupakan suatu kondisi kelainan dimana saluran empedu tidak terbentuk atau tidak berkembang secara normal.
b.      Sirosis biliaris primer
Secara histologis kerusakan duktus tampak dikelilingi infiltrasi limfosit yang padat dan sering timbul granuloma.
c.       Kolangitis sklerosing
Obat-obatan long-acting lebih menyebabkan kerusakan hepar dibandingkan dengan obat-obatan short-acting. (Sarjadi,2000)


2.      Obstruksi biliaris akut
Obtruksi biliaris akut duktus biliaris umumnya disebabkan oleh batu empedu. Secara klinis akan menimbulkan nyeri kolik dan ikterus. Apabila kemudian sering terjadi infeksi pada traktus biliaris, duktus akan meradang (kolangitis) dan timbul demam. Kolangitis dapat berlanjut menjadi abses hepar.
Obstruksi biliaris yang berulang akan menimbulkan fibrosis traktus portal dan regenerasi noduler sel hepar. Keadaan ini disebut sirosis biliaris sekunder. (Sarjadi,2000)
E.     PEMERIKSAAN LABORATORIUM
1.      Pemeriksaan darah (terdapat peningkatan bilirubin)
Pemeriksaan darah dilakukan dengan pemeriksaan fungsi hati khususnya terdapat peningkatan kadar bilirubin direk. Disamping itu dilakukan pemeriksaan albumin, SGOT,SGPT, alkali fosfatase, GGT dan faktor pembekuan darah.
2.      Rontgen perut (tampak hati membesar)
3.      Kolangiogram atau kolangiografi intraoperatif
Yaitu dengan memasukkan cairan tertentu ke jaringan empedu untuk mengetahui kondisi saluran empedu.
4.      Breath Test
Dilakukan untuk mengukur kemampuan hati dalam memetabolisir sejumlah obat.
5.      USG
Menggunakan gelombang suara untuk menggambarkan hati, kandung empedu dan saluran empedu.
6.      Imaging Radionuklida (radioisotop)
7.      Skrening hati
Penggambaran radionuklida yang menggunakan subtansi radioaktif yang diikat oleh sel-sel hati.
8.      Koleskintigrafi
Mengetahui peradangan akut dari kandung kemih
9.      CT Scan
Pemeriksaan ini bisa menemukan kelainan yang difus (tersebar) seperti kelemahan hati dan jaringan hati yang menebal secara abnormal.
10.  Kolangiopankreatografi Endoskopik Retrograd
11.  Foto rontgen sederhana
Menunjukkan batu empedu yang berkapur
12.  Pemeriksaan biopsi hati
13.  Laparotomi
14.  Kolangiografi operatif
15.  Kolangiografi Transhepatik Perkutaneus
16.  MRI

F.      PENCEGAHAN
Mengetahui faktor resiko yang dimiliki, sehingga mendapatkan prompt diagnosis dan pengobatan jika saluran empedu tersumbat. Penyumbatan itu sendiri tidak dapat dicegah. (Attasaranya S, Fogel EL, 2008)
Dalam hal ini bidan dapat memberikan pendidikan kesehatan pada orang tua untuk mengantisipasi setiap faktor resiko terjadinya obstruksi biliaris (penyumbatan saluran empedu) dengan keadaan fisik yang memnunjukkan anak tampak ikterik, feses pucat dan urine berwarna gelap (pekat). (Sarjadi.2000)
G.    KOMPLIKASI
1.      Demam
2.      Nafsu makan berkurang
3.      Sulit buang air besar

H.    PENATALAKSANAAN
1.      Medis
Penatalaksanaan medisnya dengan tindakan operasi. (Ngastiyah,2005)
2.      Asuhan kebidanan
a.       Mempertahankan kesehatan bayi (pemberian makan yang cukup gizi sesuai dengan kebutuhan, serta menghindarkan kontak infeksi).
b.      Memberikan penjelasan kepada orang tua bahwa keadaan kuning pada bayi berbeda dengan bayi lain yang kuning akibat hiperbilirubin biasa yang hanya dapat dengan terapi sinar atau terapi lain. (Ngastiyah,2005)

2.        OMFALOKEL

A.    Pengertian
Omphalokel pada dasarnya sama dengan gastroschisis. Omphalocele adalah defek (kecacatan) pada dinding anterior abdomen pada dasar dari umbilical cord dengan herniasi dari isi abdomen. Organ-organ yang berherniasi dibungkus oleh peritoneum parietal. Setelah 10 minggu gestasi, amnion dan Wharton Jelly juga membungkus massa hernia (Lelin-Okezone, 2007).  Omphalocele adalah suatu keadaan dimana dinding perut mengandung struktur muskulo aponeuresis yang kompleks. Aponeuresis adalah lembaran jaringan mirip tendon yang lebar serta mengkilap untuk membungkus dan melekatkan otot yang satu dengan yang lainnya dan juga dengan bagian yang digerakkan oleh otot tersebut.
a. Dibagian belakang, struktur ini melekat pada tulang belakang.
b. Disebelah atas, melekat pada iga.
c. Di bagian bawah melekat pada tulang panggul.
Dinding perut ini terdiri dari berbagai lapis, yaitu dari luar ke dalam lapisan kulit yang terdiri dari kutis dan sub cutis, lemak sub cutan dan fasia superfisialis (Fasia scarpa). Kemudian ketiga otot dinding perut, m. oblikus abdominis externus, m. oblikus abdominis internus, m. tranfersus abdominis dan akhirnya lapis preperitoneum. Peritoneum, yaitu fasia tranversalis, lemak peritoneal dan peritoneum. Otot di bagian depan tengah terdiri dari sepasang otot rectus abdominis dengan fasianya yang di garis tengah dipisahkan oleh linea alba (Harnawatiaj, 2008).
Omphalocele adalah kondisi bayi waktu dilahirkan perut bagian depannya berlubang dan usus hanya dilapisi selaput yang sangat tipis (dr. Irawan Eko, Spesialis Bedah RSU Kardinah, 2008). Omphalocele berarti muara tali pusat dan dinding perut tidak menyatu sehingga usus keluar (dr. Christoffel SpOG (K) RSUPM, 2008). Omphalocele terjadi saat bayi masih dalam kandungan. Karena gangguan fisiologis pada sang ibu, dinding dan otot-otot perut janin tak terbentuk dengan sempurna. Akibatnya, organ pencernaan seperti usus, hati, tali pusar, serta lainnya tumbuh di luar tubuh. Jenis gastroschisis terjadi seperti omphalocele. Bedanya, posisi tali pusar tetap pada tempatnya.(,2008 ,dr Redmal Sitorus).
B.     Epidemiologi / Insidens
Di Amerika Serikat, omphalokel yang kecil terjadi dengan rasio 1 kasus dalam 5.000 kelahiran. Omphalokel yang besar terjadi dengan rasio 1 kasus dalam 10.000 kelahiran. Perbandingan laki-laki dengan perempuan adalah 1:1. Menurut catatan Dinas Kesehatan Bangka Belitung, dalam kurun waktu tiga bulan belakangan ini, setidaknya ada enam kasus kelahiran dengan usus terburai. Padahal, selama ini catatan medis memperlihatkan, angka kejadian kelainan dinding perut adalah sekali dalam tiap 200.000 kelahiran. Perempuan umur 40 tahun atau lebih cenderung melahirkan bayi dengan omphalokel. Angka kematian kelainan ini tinggi bila omfalokel besar karena kantong dapat pecah dan terjadi infeksi.

C.     Etiologi
Menurut Rosa M. Scharin (2004), etiologi pasti dari omphalocele belum diketahui. Beberapa teori telah dipostulatkan, seperti :
1. Kegagalan kembalinya usus ke dalam abdomen dalam 10-12 minggu yaitu kegagalan lipatan mesodermal bagian lateral untuk berpindah ke bagian tengah dan menetapnya the body stalk selama gestasi 12 minggu.
2. Faktor resiko tinggi yang berhubungan dengan omphalokel adalah resiko tinggi kehamilan seperti :
a. Infeksi dan penyakit pada ibu
b. Penggunaan obat-obatan berbahaya, merokok,
c. Kelainan genetic
d. Defesiensi asam folat
e. Hipoksia
f. Salisil dapat menyebabkan defek pada dinding abdomen.
g. Asupan gizi yang tak seimbang
h. Unsur polutan logam berat dan radioaktif yang masuk ke dalam tubuh ibu hamil.
D. Tanda dan Gejala
Terdapatnya usus dan organ perut lainnya yang menonjol keluar dinding perut di sekitar umbilicus. Lubang yang terbentuk bervariasi, tergantung kepada besarnya lubang di pusar. Jika lubangnya kecil, mungkin hanya usus yang menonjol tetapi jika lubangnya besar, hati juga bisa menonjol melalui lubang tersebut.
E. Patofisiologi
Menurut Suriadi & Yuliani R, 2001, patofisiologi dari omphalokel adalah:
1. Selama perkembangan embrio, ada suatu kelemahan yang terjadi dalam dinding abdomen semasa embrio yang mana menyebabkan herniasi pada isi usus pada salah satu samping umbilicus (yang biasanya pada samping kanan). Ini menyebabkan organ visera abdomen keluar dari kapasitas abdomen dan tidak tertutup oleh kantong.
2. Terjadi malrotasi dan menurunnya kapasitas abdomen yang dianggap sebagai anomaly.
3. Gastroskisis terbentuk akibat kegagalan fusi somite dalam pembentukan dinding abdomen sehingga dinding abdomen sebagian tetap terbuka.
4. Letak defek umumnya disebelah kanan umbilicus yang terbentuk normal.
5. Usus sebagian besar berkembang di luar rongga abdomen janin. Akibatnya, usus menjadi tebal dan kaku karena pengendapan dan iritasi cairan amnion dalam kehidupan intrauterine. Usus juga tampak pendek. Rongga abdomen janin sempit.
6. Usus-usus, visera dan seluruh permukaan rongga abdomen berhubungan dengan dunia luar menyebabkan penguapan dan pancaran panas dari tubuh cepat berlangsung, sehingga terjadi dehidrasi dan hipotermi, kontaminasi usus dengan kuman juga dapat terjadi dan menyebabkan sepsis, aerologi menyebabkan usus-usus distensi sehingga mempersulit koreksi pemasukan ke rongga abdomen pada waktu pembedahan.
7. EmbriogenesisPada janin usia 5 – 6 minggu isi abdomen terletak di luar embrio di rongga selom. Pada usia 10 minggu terjadi pengembangan lumen abdomen sehingga usus dari extra peritoneum akan masuk ke rongga perut. Bila proses ini terhambat maka akan terjadi kantong di pangkal umbilikus yang berisi usus, lambung kadang hati. Dindingnya tipis terdiri dari lapisan peritoneum dan lapisan amnion yang keduanya bening sehingga isi kantong tengah tampak dari luar, keadaan ini disebut omfalokel. Bila usus keluar dari titik terlemah di kanan umbilikus, usus akan berada di luar rongga perut tanpa dibungkus peritoneum dan amnion, keadaan ini disebut gastroschisis.
F. Pemeriksaan Diagnostik
1.      Pemeriksaan Fisik
Pada omfalokel tampak kantong yang berisi usus dengan atau tanpa hati di garis tengah pada bayi yang baru lahir.Pada gastro schisis usus berada di luar rongga perut tanpa adanya kantong.
2.      Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan Maternal Serum Alfa Fetoprotein (MSAFP). Diagnosis prenatal defek pada dinding abdomen dapat dideteksi dengan peningkatan MSAFP. MSAFP dapat juga meninggi pada spinabifida yang disertai dengan peningkatan asetilkolinesterase dan pseudokolinesterase.
3.       Pemeriksaan radiology
Fetal sonography dapat menggambarkan kelainan genetik dengan memperlihatkan marker structural dari kelainan kariotipik. Echocardiography fetus membantu mengidentifikasi kelainan jantung. Untuk mendukung diagnosis kelainan genetik diperjelas dengan amniosentesis. Pada omphalocele tampak kantong yang terisi usus dengan atau tanpa hepar di garis tengah pada bayi yang baru lahir.
G.    Pencegahan
Terpenuhinya nutrisi selama kehamilan seperti asam folat, vitamin B komplek dan protein.


H.    Komplikasi
Komplikasi dini merupakan infeksi pada kantong yang mudah terjadi pada permukaan yang telanjang. Kelainan kongenital dinding perut ini mungkin disertai kelainan bawaan lain yang memperburuk prognosis
I.        Penatalaksanaan
a. Medis
Tindakan yang dapat dilakukan ialah dengan melindungi kantong omfalokel dengan cairan anti septik misalnya betadin dan menutupnya dengan kain dakron agar tidak tercemar. Setelah itu segera melaksanakan persiapan untuk merujuk ke Rumah Sakit untuk segera dilakukan pembedahan menutup omfalokel agar tidak terjadi cedera pada usus dan infeksi perut.
b.      Asuhan Kebidanan
            Asuhan kebidanan yang dapat dilakukan jika menjumpai pasien anak/ bayi yang mengalami omfalokel, adalah merujuk. Kerena jika mengalami keterlambatan dalam merujuk maka akan mengalami cedera pada usus dan infeksi perut.

3.      HERNIA DIAFRAGMATIKA

A.      PENGERTIAN
            Hernia diafragmatika adalah tonjolan organ perut ke dalam rongga dada melalui suatu lubang pada diafragma. Akibat penonjolan viscera abdomen ke rongga dada melalui suatu pintu pada diafragma. Biasanya terjadi bersamaan dengan pembentukan system organ dalam rahim. Selain itu Hernia diafragmatika juga didefinisikan sebagai :
1.         Suatu benjolan/ penonjolan isi perut ke rongga dada melalui lubang kongenital atau didapat.
2.         Penonjolan usus melalui lubang abdomen atau lemahnya area dinding abdomen. Is the abnormal protusion of an organ, tissue, of part of an organ trough the structure that normally contains it.

B.       ETIOLOGI/ PENYEBAB
            Janin tumbuh di uterus ibu sebelum lahir, berbagai sistem organ berkembang dan matur. Diafragma berkembang antara minggu ke-7 sampai minggu ke-10 kehamilan. Esofagus, abdomen dan usus juga berkembang pada minggu itu. Pada hernia tipe Bockdalek, diafragma berkembang secara tidak wajar atau usus mungkin terperangkap di rongga dada pada saat diafragma berkembang. Pada hernia tipe Morgagni, otot yang seharusnya berkembang di tengah diafragma tidak berkembang secara wajar.

C.       PATOFISIOLOGI
     Hernia diafragmatika dapat disebabkan oleh 3 faktor :
1.      Trauma
2.      Spontan/ ruktur
3.      Kongenital
            Hernia diafragmatika yang bersifat kongenital disebabkan oleh gangguan pembentukan diafragma. Diafragma dibentuk dari 3 unsur membran pleuropenitonei, septum transversum, dan pertumbuhan dari tepi yang berasal dari otot – otot dinding dada. Gangguan pembentuk itu dapat berupa kegagalan pembentukan seperti diafragma, gangguan fusi ketiga unsur dan gangguan pembentukan seperti pembentukan otot. Pada gangguan pembentukan dan fusi akan terjadi lubang pada diafragma yang disebut hernia. Sedangkan pada gangguan pembentukan otot akan menyebabkan diafragma tipis dan menimbulkan eventerasi. Para ahli belum seluruhnya mengetahui faktor yang berperan dari penyebab Hernia diafragmatika, antara faktor lingkungan dan genetik.

D.      KLASIFIKASI
1.           Kasifikasi Hernia
a.         Menurut topografinya, hernia dibagi menjadi :
1)        Hernia inguinalis
2)        Hernia umbilikalis
3)        Hernia fermoralis, dan masih banyak lagi yang lain.
b.        Menurut isinya
1)        Hernia usus halus
2)        Hernia omentum
c.         Menurut terlibat/ tidaknya
1)        Hernia eksterna (Hernia ingunalis, hernia serofalis, dan sebagainya
2.           Klasifikasi Hernia diafragmatika :
a.         Traumatik
Hernia akuisita, yang diakibatkan oleh pukulan, tembakan, atau tusukan.
b.        Non-traumatik
1.    Kongenital
i.          Hernia bochdalek/ Pleuroperitoneal
Celah yang dibentuk oleh pars lumbalis, pars costalis, dan diafragma sendiri.
ii.        Hernia morgagni/ Para sternalis
Hernia yang terjadi karena adanya lubang antara perlekatan diafragma pada costae dan sternum.
2.    Akuisita
Hernia hiatus esophagus
Ditemukan pada 1 diantara 2200 – 2500 kelahiran dan 80 – 90 % terjadi pada sisi tubuh bagian kiri.

E.       TANDA DAN GEJALA
            Gejala yang timbul dari Hernia diafragmatika antara lain :
1.      Gangguan pernapasan kronis.
2.      Sianosis (warna kulit kebiruan akibat kekurangan O2).
3.      Takipneu (pernapasan yang cepat).
4.      Asimetris pada bentuk dada.
5.      Takikardi (denyut jantung yang cepat).


F.        KOMPLIKASI
            Komplikasi yang mungkin timbul dari Hernia diafragmatika adalah gangguan pada lambung, usus, dan limpa serta hati akan menonjol. Jika lubang hernia besar biasanya paru – paru pada sisi hernia tidak dapat berkembang secara sempurna. Hal ini dapat mengakibatkan sindrom gagal napas, karena setelah bayi lahir dan menangis, bayi akan bernapas sehingga usus terisi udara. Usus menyebabkan terbentuk masa yang mendorong jantung menekan paru – paru.

G.      PENATALAKSANAAN
1.      Tindakan Medis
a.              Pemeriksaan Fisik
Pada pemeriksaan fisik penderita Hernia diafragmatika akan dijumpai tanda – tanda :
1.        Pada Hernia diafragmatika dada tampak menonjol, tetapi gerak napas tidak nyata.
2.        Perut kempis dan menunjukkan gambaran scafoid.
3.        Pada Hernia diafragmatika pulsasi apeks jantung bergeser sehingga kadang- kadang terletak di hemotoraks kanan.
4.        Bila anak didudukkan dan diberi oksigen, maka sianosis akan berkurang.
5.        Gerakan dada pada saat bernapas tidak simetris.
6.        Tidak terdengar suara pernapasan pada sisi hernia.
7.        Bising usus terdengar di dada.
8.        Perut terasa kosong.
b.              Pemeriksaan Penunjang
1.        Foto toraks akan memperlihatkan adanya bayangan usus di daerah toraks.
2.        Kadang – kadang diperlukan fluoroskopi untuk membedakan antara paralisis diafragmatika atau eventerasi (usus menonjol ke depan dari dalam abdomen).

c.              Perencanaan
Apabila pada anak dijumpai adanya kelainan – kelainan yang biasa mengarah pada Hernia diafragmatika, maka anak perlu segera dibawa ke dokter atau rumah sakit agar segera bisa ditangani dan mendapatkan diagnosis yang tepat.
Tindakan yang bisa dilakukan sesuai dengan masalah yang keluhan – keluhan yang dirasakan :
1.        Anak ditidurkan dalam posisi duduk dan dipasang pipa nasogastrik yang dengan teratur dihisap.
2.        Diberikan antibiotika profilaksis dan selanjutnya anak dipersiapkan untuk operasi. Organ perut harus dikembalikan ke rongga perut dan lubang pada diafragma diperbaiki.





2.      Asuhan Kebidanan
Asuhan kebidanan yang dapat dilakukan jika menjumpai pasien anak/ bayi yang mengalami Hernia diafragmatika, adalah merujuk. Kerena jika mengalami keterlambatan dalam merujuk maka akan mengalami asfiksia berat.




























BAB III
TINJAUAN KASUS

         I.                   TANGGAL PENGKAJIAN
Hari/ tanggal                 :    Selasa, 11 Oktober 2011
Jam                                :    11.00 WIB
Tempat                          :    Poliklinik Y
Penolong                       :    Bidan
      II.                   PENGGUMPULAN DATA
A.       Data Subjektif
1.      Biodata
BAYI
Nama                      :    By. X
TTL                         :    Baturaden, 11 Oktober 2011
Jenis Kelamin          :    Laki – laki
Anak Ke                 :    1
ORANGTUA
IBU
Nama                      :    Ny. A
Umur                       :    24 tahun
Agama                    :    Islam
Pekerjaan                :    IRT
Penghasilan             :    -
Alamat                    :    Jalan Raya Baturaden km. 12, Karangmangu
                                     Purwokerto.
AYAH
Nama                      :    Tn. Y
Umur                       :    27 tahun
Agama                    :    Islam
Pekerjaan                :    Swasta
Penghasilan             :    Rp 2.500.000,00
Alamat                    :    Jalan Raya Baturaden km. 12, Karangmangu
                                     Purwokerto
2.      Keluhan Utama
Ibu mengatakan bayi lahir tanggal 11 Oktober 2011 jam 04.00 WIB jenis kelamin laki – laki, langsung menanggis. Tetapi bayi terlihat sesak napas setelah menangis.
3.      Riwayat Kehamilan
Ibu mengatakan selama kehamilan, ibu tidak pernah menderita penyakit kronis atau menular. Ibu makan seperti biasa dengan porsi 3x sehari dan melakukan kunjungan ANC sebanyak 8x pada bidan, serta telah mendapat imunisasi 2x TT, mendapat tablet besi dan vitamin C.
4.      Riwayat Persalinan
Ibu melahirkan pada usia kehamilan 37 minggu dengan penolong persalinan bidan. Lahir spontan, menangis. BB : 2900 gram, PB : 49 cm. Tidak ditemukan komplikasi persalinan.
5.      Riwayat Nifas
Bayi menangis keras, gerakan akfif, berwarna merah. Tidak terdapat perdarahan postpartum.
6.      Riwayat Tumbuh Kembang
BB                          :    2900 gram
PB                           :    49 cm
7.      Riwayat Imunisasi
Belum mendapat imunisasi
8.      Pola Kebiasaan
a.         Pola Nutrisi            :    Bayi diberi ASI
b.        Pola Eliminasi        :    Bayi mengeluarkan mekonium
c.         Pola Tidur              :    ± 12 jam/ hari
d.        Pola Kebersihan     :    Bayi disabun 2x / hari. Diganti popok
                                    Setiap BAB dan BAK.
   III.                   PENGKAJIAN FISIK
B.            Data Objektif
1.      Pemeriksaan Umum
Keadaan umum       :    Tidak cukup baik, sianosis
Kesadaran               :    compos mentis
2.      TTV
Suhu                        :    36 0C
Nadi                        :    50 x/ menit
Respirasi                 :    25 x/ menit
AS                           :    5
3.      Pemeriksaan Fisik
a.    Kepala
Rambut             :    Hitam, lurus
Mata                  :    konjungtiva merah jambu, sklera putih
Hidung              :    simetris, bersih, tidak terdapat polip
Mulut                :    Sianosis, tidak terdapat sumbing, reflex
                               hisap baik.
Telinga              :    Simetris, bersih, tidak ditemukan secret.
Leher                 :    tidak ditemukan pembesaran kelenjar tiroid.
b.   Dada
Dada asimetris saat bernapas, terdengar bising usus di rongga dada sebelah kiri. Bentuk diding dada kiri dan kanan asimetris.
c.    Abdomen
Perut teraba kosong
d.   Genetalia
Tidak terdapat kelainan genetalia. Testis turun di scrotum.
e.    Ekstremitas
Gerakan normal, tidak ada kelainan. Jumlah jari tangan kanan 5 kiri 5. Jari kaki kanan 5 kiri 5. Tidak ditemukan pembengkakan atau bercak – bercak hitam.


f.    Integument
Warna kulit merah, turgor baik, ditemukan sedikit vernik pada tubuh bayi. Tidak terdapat pembengkakan atau bercak – bercak hitam.
g.   Refleks
Menghisap         :    -
Menggenggam  :    +
   IV.                   ANALISIS DATA
Diagnosis                      :    Bayi baru lahir dengan Hernia diafragmatika
                                           7 jam postpartum.
masalah
a.       Bayi dengan sesak napas.
b.      Bayi mengalami muntah akibat obstruksi usus
Kebutuhan
a.       Bayi ditidurkan dalam posisi setengah duduk dan dipasang pipa nasogastrik yang dengan teratur dihisap
b.      Diberikan antibiotika profilaksis
c.       Beri oksigen
d.      Rongent, USG, fluoroskopi
e.       Bedah, transplantasi paru
      V.                   DIAGNOSIS KEBIDANAN
Diagnosis Kebidanan    :    Bayi baru lahir dengan Hernia diafragmatika
                                           7 jam postpartum.
   VI.                   INTERVENSI
1.      Jelaskan pada ibu tentang keadaan/ kondisi bayinya.
R        :  Meningkatkan pengetahuan dan mengurangi kecemasan ibu
2.      Pantau keadaan bayi selama dirawat
R        :  Deteksi dini adanya kelainan
3.      Lakukan perawatan pada bayi baru lahir
R        :  Agar kondisi bayi tetap stabil

4.      Anjurkan ibu untuk tetap memberikan ASI sesering mungkin.
R        :  Untuk memenuhi nutrisi bayi.
5.      Jangan lakukan rawat gabung/ rooming in
R        :  Untuk melakukan observasi intensif, karena bayi dengan
             komplikasi.
6.      Jaga kehangatan bayi
R        :  Agar bayi tidak mengalami hipotermi.
7.      Segera beri oksigen
R        :  Agar bayi tidak sesak napas, dan mengalami syok.
8.      Segera lakukan persiapan operasi
R        :  Melakukan pembedahan pada Hernia diafragmatika untuk
             mengembalikan usus ke rongga abdomen, agar tidak terjadi
             komplikasi lebih lanjut pada paru dan jantung.
VII.                   IMPLEMENTASI
1.      Menjelaskan pada ibu bahwa keadaan bayinya tidak cukup sehat, dan dilihat dari geraknya yang kurang aktif, warna kulit kebiruan, walau lahir langsung namun bayi mengalami sianosis.
2.      Memantau keadaan bayinya selama dirawat meliputi :
a.       Keadaan umum
b.      TTV
c.       BAB, BAK
d.      Nutrisi
e.       Perubahan warna kulit
f.       Gerakan atau aktivitas
g.      Tali pusat
h.      refleks
3.      Melakukan perawatan pada bayi baru lahir
a.       Mandi 2 x/ hari
b.      pemberian profilaksis (chloramfenicol 1% / oxiteracylin)
c.       pemberian vitamin K 0.002 cc pada jam pertama setelah lahir
d.      Perawatan tali pusat (cara : luka tali pusat dibersihkan kemudian dibalut dengan kasa steril)
e.       Mengganti popok tiap kali BAB dan BAK, kemudian dibersihkan dengan sabun lalu dikeringkan.
4.      Menganjurkan ibu untuk memberikan ASI sesering mungkin, yaitu setiap bayi menangis atau setiap 2 jam sekali. Karena ASi mengandung antibody  yang dapat menjegah terjadinya infeksi pada bayi.
5.      Tidak melakukan rawat gabung antara ibu dan bayi, guna memudahkan melakukan observasi intensif pada bayi, karena bayinya mengalami komplikasi.
6.      Menjaga kehangatan bayi
Dengan cara            :    menjaga suhu ruangan dan lingkungan
                                     Memakaikan topi, sarung tangan dan kaki
7.      Segera diberikan oksigen, agar bayi tidka mengalami sesak napas lagi.
8.      Segera siapkan operasi untuk mengembalikan organ abdomen ketempat seharusnya.
VIII.                   EVALLUASI
Tanggal                         :    11 Oktober 2011 jam : 11.00 WIB
Bayi tidak sehat, dan dilihat dari gerakan kurang aktif, warna kulit kebiruan. Walaupun langsung menangis setelah lahir bayi jadi mengalami sianosis. Bayi muntah karena mengalami obstruksi usus.
BBL             :    2900 gram
Nadi             :    50 x/ menit
RR                :    25 x/ menit
Suhu             :    36 0C







BAB IV
PENUTUP

A.           KESIMPULAN
Obstruksi biliaris adalah tersumbatnya saluran empedu sehingga empedu tidak dapat mengalir ke dalam usus untuk dikeluarkan. Omphalocele adalah kondisi bayi waktu dilahirkan perut bagian depannya berlubang dan usus hanya dilapisi selaput yang sangat tipis. Hernia diafragmatika adalah tonjolan organ perut ke dalam rongga dada melalui suatu lubang pada diafragma.  Dengan melihat penyakit yang ada, bidan dapat dapat memberikan pelayanan dengan baik agar keselamatan pada bayi baru lahir, bayi maupun anak balita. Bidan segera merujuk ketika mendapatka kasus demikian.

B.            SARAN
1.             OBSTRUKSI BILIARIS
a.    Bidan dapat memberikan pendidikan kesehatan pada orang tua untuk mengantisipasi setiap faktor resiko terjadinya obstruksi biliaris (penyumbatan saluran empedu) dengan keadaan fisik yang memnunjukkan anak tampak ikterik, feses pucat dan urine berwarna gelap (pekat).
b.    Bidan segera melakukan rujukan cepat untuk menghindari komplikasi.
2.             OMFALOKEL
a.    Bidan mengarahkan pada orang tua untuk memenuhi  nutrisi selama kehamilan seperti asam folat, vitamin B komplek dan protein.
b.    Untuk pertolongan pertama melindungi kantong omfalokel dengan cairan anti septik misalnya betadin dan menutupnya dengan kain dakron agar tidak tercemar, lalu rujuk.
3.             HERNIA DIAFRAGMATIKA
a.    Memenuhi kebutuhan oksigen pada bayi guna mencegah terjadinya sesak nafas.
b.    Bidan segera merujuk atau mempersiapkan tindakan operasi jika di rumah sakit.


















DAFTAR PUSTAKA

Ngastiyah 1997. Perawatan Anak Sakit.Jakarta:EGC.
Staf Pengajar Ilmu Kesehatan Anak FKUI.1985. Ilmu Kesehatan Anak 1. Jakarta: Infomedika.
Staf Pengajar Ilmu Kesehatan Anak FKUI.1985. Ilmu Kesehatan Anak 3. Jakarta: Infomedika.
Suriadi & Yuliani R.2001. Asuhan Keperawatan Pada Anak Edisi 1. Jakarta : CV. Sagung Seto.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar